Tuesday, May 8, 2012

jakarta lubuklinggau

Lubuk Linggau ada di Propinsi Palembang, hanya saja akses kesana lebih dekat dari Bengkulu. Pesan tiket ke Jakarta-Bengkulu sehari sebelumnya. Dapat pesawat Lion Air dengan harga 530rb keberangkatan jam 09.30 WIB tanggal 16/10/09.
Berangkat dari rumah jam stengah 6 pagi, naik Damri dari Pasar Minggu berangkat jam 06.30 WIB. Gilaaa Pasar Minggu sampe Pancoran macet banget, tapi pas udah sampe TOL wuih lancar…
DSC04501
Ada Terminal yang baru dibuka di Bandara Soekarno-Hatta, terminal 3 ini untuk Internasional dan Domestik, dihuni oleh Air Asia dan Mandala airlines aja. Dan sialnya Jalur Damri jadi masuk ke terminal ini dulu sebelum ke terminal2 yg dihuni oleh Batavia, Lion Air, Sriwijaya Air, dll. Klo naek Damri terminal 2 itu pemberhentian terakhir sebelum terminal 1 dan 3, siap2 aja telat boarding klo anda berangkatnya naek Damri.
DSC04503
Pesawat lagi gak delay, sampe di Bengkulu jam 10kurang dikit. Langsung tlp travel “Bengkulu Wisata Travel [0736 348666]” utk jemput di bandara dan langsung ke Lubuk Linggau. Tapi mereka gak bisa jemput pake mobil, yg nganterin dari bandara ke loket travel tukang ojeknya mereka, Wawan [0812 78056056]. Ongkos ojek dari Bandara ke loket travel 25rb dibayar langsung ke Travelnya.
DSC04507
Perjalanan dengan Travel dari bengkulu ke Lubuk Linggau memakan waktu sekitar 3,5jam. Melewati daerah perbukitan yg ditumbuhi hutan tropis yang masih cukup lebat. Klo kita lewat sini saat musim Bunga Raflesia, kita bisa melihat bunga tersebut. Akan ada orang2 lokal yang memanfaatkan momen ini utk mencari nafkah, mereka standby di pinggir jalan raya dan memasang papan tulisan “Raflesia – Rp.5000/orang”. Hanya dengan 5rb rupiah kita bisa ngeliat bunga Raflesia lagi mekar2nya, tapi itu klo pas lagi musimya :D ..sayangnya kemaren saya pas lagi gak musim.
DSC04506
Di Lubuk Linggau terdapat lintasan kereta api dari Palembang, Kereta ini masih aktif sampai sekarang dan dipergunakan bukan hanya utk mengangkut kelapa sawit dkk, tapi utk angkutan orang juga. Di Lubuk Linggau ini [tepatnya di daerah Terminal Muara Atas] begitu banyak tukang ojek, gak bakalan habis klo dihitungin.
DSC04505
Hari itu juga saya balik lagi ke Bengkulu (dengan travel yang sama). Sampe di bengkulu sekitar jam 22.00 WIB dan langsung diantar sama travel ke Penginapan SS. Lumayan murah di Penginapan SS saya menginap semalamnya Rp.60.000 dengan fasilitas dua tempat tidur, kamar mandi dalam, kipas angin, tv (channel lumayan banyak yg bagus dan bening gambarnya). Penginapan ini lumayan bersih juga, tidur nyenyak deh.
Keesokan paginya nyari tiket utk balik ke jakarta sekalian nyari sarapan. Di depan penginapan ternyata ada travel tiket pesawat juga. Gak pake lama langsung dapat tiket Sriwijaya air penerbangan jam 14.00 siang itu juga, dengan harga yang lumayan murah Rp377.000. Lanjut sarapan (harga makan disini juga biasa aja gak terlalu mahal).
Jam12.00 udah siap utk pulang (gak nyari oleh2 dulu karena waktu yang sempit dan repot bawa barang kantor :D ). Dari Penginapan SS ada tukang ojek yang menawarkan jasa antar ke Bandara dengan tarif Rp30rb (cukup normal karena jaranknya lumayan), tapi saya memilih untuk naek angkutan kota. Untuk menuju bandara Fatmawati Soekarno Bengkulu saya nyambung angkot 3 kali. Total ongkos sampe ke lobi bandara 10rb (angkot disana bisa masuk ke dalam bandara dan tidak ada biaya masuknya,,gratis).
Lagi-lagi pesawat gak delay, berangkat dari Bengkulu jam 14.00 sampe Jakarta jam 15.20. Perut udah kenyang tadi sempet makan nasi pake sop dan ikan tongkol di ruang tunggu bandara Bengkulu (murah lagi cuma Rp20rb udah dapet Aqua dan Pisang hehehe..)..pulang kerumah gak bawa oleh-oleh…beli keripik singkong di deket rumah biar keliatan bawa bungkusan… :D